Sejumput daun peterseli dan random act of kindness?

Maaf blog tersayang, udah mau 3 taun ga pernah diintip apalagi diupdate. Mulai sekarang gw bakalan lebih sering nulis di sini lagi deh, I promise hehe

Sejak barista kesayangan yang tadinya di sbux PP mutasi ke Bintaro, gw bawaannya pengen mampir ke sbux mulu. Padahal hari ini WFO, gw bela2in pagi2 ga mampir ke reserve karena ngidam banget ama kopi bikinan dia. So long story short begitu jam pulang kantor langsung cuss ke Stasiun Palmerah ngejar KRL supaya bisa cepet sampe Bintaro.

Nah ceritanya mundur dulu ya ke beberapa hari terakhir. Jadi sejak minggu lalu gw tuh ngumpulin bahan-bahan untuk masak pasta. Ada beberapa resep pasta yang mau gw coba. Nah apesnya kebanyakan dari resep pasta itu harus pake daun parsley. Hari Minggu kemarin bahkan bela2in jalan ke lotte cuma buat beli parsley, sampe sana parsleynya kosong dong. Dan karena pantang pulang dengan tangan kosong akhirnya yauda belanja sabun, minyak, dll sekalian. Bayarnya pake kartu riba pinjeman dari si mas. Seperti kebiasaan gw selama ini setelah pake cc, gw selalu lapor ama si mas. Setelah laporan akhirnya jadi ngobrol tentang pencarian gw akan si parsley ini. Dan gw sendiri ngerasa sih, kalo pingin sesuatu gw ga bisa brenti ngomongin hal yang gw pengen itu sampe akhirnya gw dapet barangnya. So sampe tadi siang belum dapet parsleynya, bahkan gw udah buka shopee buat beli parsley online kirim pake gojek. Tapi ternyata semua sellernya bisa kirim H+1 alias besoknya. Kalo baru dikirim besok ya mending gw cari sendiri wisata ke lotte, hari-hari, total buah DLL sampe ketemu. 

Kemarin si mas ngajak ke sbux, tapi gw ga bisa karena pulangnya kemaleman dan gw lelah banget. Maklum suda renta. Akhirnya karena hari ini gw pengen banget kopi bikinan barista kesayangan, akhirnya gw janjian ama si mas untuk ngopi bareng di sbux biasa. Seperti biasa kalo janjian ama orang kan gw selalu ngabarin posisi, biar ga kelamaan menunggu dan ditunggu. Pas gw di KRL gw ngabarin si mas dong, trus dia bilang dia mau ke hari-hari sebentar. gw langsung keingetan parsley dong, dan gw bilang mau nitip parsley yang masih seger bukan yang udah kering. Trus pas akhirnya kita ketemu, dia nyodorin plastik, isinya parsley. Gw seneng banget dong, akhirnya dapet juga. Trus gw liat dia ga bawa apa-apa. Ga ada kantorng plastik, dan di motornya juga ga ada tas atau plastik belanjaan dicantelin. Ternyata dia sengaja mampirin ke hari-hari buat beli parsley doang buat gw astagaaaaaa... I mean, that is freakin nice, right? Ku bersyukur hampir semua orang-orang di sekeliling gw baik banget. 

Atau bisa juga dia sengaja beliin supaya mulut gw ini ga merepet mulu masalah parsley haha. But I prefer the first one. Ngomongin tentang kebaikan orang-orang di sekitar gw, gw pengen banget nulis disini, supaya gw ga lupa ttg kebaikan2 yang dikasih ke gw selama pandemi ini. Mungkin akan gw tulis dalam post terpisah. Doain semoga gw istiqomah nulis di sini ya. Amiin.



0 comments:

Post a Comment

 

Meet The Author